Sel hewan: komponen, fungsi, struktur, perbedaan, bentuk

Pahami sel hewan
Buka baca cepat

Sel hewan adalah sel eukariotik yang ada di semua hewan. biasanya sel hewan adalah elemen organel kecil dengan selaput tipis. Sel hewan memiliki keuntungan karena dapat menggandakan secara independen satu sama lain dengan membelah sel. Dalam sel hewan, larutan koloid diperoleh yang menyimpan senyawa kimia. Senyawa ini digunakan untuk fotosintesis.
Komponen dan fungsi sel hewan

Sel-hewan-komponen-fungsi-struktur-perbedaan-bentuk

Di bawah ini adalah beberapa komponen dan fungsi sel hewan, sebagai berikut:

Membran sel

Membran sel merupakan salah satu komponen terluar dari sel dan digunakan sebagai pelapis sel. Komponen membran sel ini dibangun di atas protein. Selain itu, ada fungsi penting lainnya seperti pengelolaan mineral dan nutrisi yang sebanding di dalam dan di luar sel.

Membran sel

Berikut ini adalah beberapa fungsi dari membran sel, diantaranya sebagai berikut:

Kelola mineral dan nutrisi masuk dan keluar sel
Menjadi pelindung atau pelapis sel
Menjadi insentif dari luar
Berbagai produk kimia luar ruangan

sitoplasma

Sitoplasma merupakan komponen seluler berupa cairan sel yang bentuknya hampir sama dengan gel. Sitoplasma memiliki dua bentuk yaitu cair dan padat. Cairan yang terkandung di dalam nukleus adalah nukleoplasma. Komponen sel hewan terdiri dari protein dan 90% air, sehingga sitoplasma digunakan sebagai pelarut. Ketika konsentrasinya rendah, ia menjadi keras dan lembut seperti gel. Sebaliknya bila konsentrasi air tinggi maka menjadi cair disebut sol.

sitoplasma

Di bawah ini adalah beberapa fungsi dari sitoplasma, diantaranya sebagai berikut:

Menjadi area yang dapat diterapkan dalam metabolisme sel
Menjadi subjek kimia sel

Retikulum endoplasma

Retikulum endoplasma adalah komponen sel terbesar kedua setelah mitokondria. Retikulum endoplasma membentuk persimpangan dangkal di mana benang retikulat terbentuk. Ada 2 jenis retikulum endoplasma, yaitu retikulum endoplasma kasar dan retikulum endoplasma halus. Retikulum endoplasma kasar digunakan untuk menahan protein yang ditemukan di ribosom. Sedangkan retikulum endoplasma kasar ditahan oleh ribosom dan retikulum endoplasma halus tidak ditangkap oleh ribosom.

retikulum endoplasma

Berikut ini adalah beberapa fungsi dari retikulum endoplasma, diantaranya sebagai berikut:

Menjadi tempat tumbuhnya fosfolipid, steroid, dan glikolipid
Menjadi pembawa sintesis, steroid dan lemak
Memungkinkan detoksifikasi berbagai sel berbahaya di sel halus retikulum endoplasma
Ke dalam sintesis protein retikulum endoplasma kasar

Mitokondria

Mitokondria juga disebut sel motorik, struktur mitokondria hampir sama dengan cerutu dan memiliki dua lapisan membran melengkung yang disebut krista. Glukosa dan oksigen bekerja bahu membahu menghasilkan energi untuk metabolisme dan aktivitas sel dalam komponen, sehingga mitokondria dikenal sebagai pembangkit tenaga sel karena dapat menghasilkan energi. Dalam bentuk tunggalnya, mitokondria juga disebut mitokondria. Mitokondria dapat mengubah energi kimia menjadi energi lain.

Mitokondria

Di bawah ini adalah beberapa fungsi nitokondria, diantaranya sebagai berikut:

Menjadi area pernapasan seluler
Wujud menciptakan energi dalam bentuk ATP

Baca lebih lanjut: Contoh Ketimpangan Sosial

Mikrofilamen

Mikrofilamen terdiri dari protein, aktin, dan miosin. Bentuk mikrofilamen sama dengan mikrotubulus, tetapi lebih kecil dan lebih lembut. Mikrofilamen bekerja dalam pergerakan sel, eksositosis dan endositosis.

Mikrofilamen

Peroksisom

Peroksisom adalah kantung kecil yang mengandung enzim katalase. Peroksisom digunakan untuk mengekspos peroksida beracun ke air dan oksigen, yang berbahaya bagi sel. Peroksisom ini ditemukan di ginjal dan sel hati.

Peroksisom

Berikut ini adalah beberapa fungsi peroksisom, diantaranya sebagai berikut:

Gantikan lemak dengan karbohidrat
Mengekspos peroksida ke air dan oksigen.

Mikrotubulus

Mikrotubulus diawetkan dalam sitoplasma yang ada di sel eukariotik. Mikrotubulus berbentuk silinder panjang, berongga, dengan diameter 12 nm dan diameter luar 25 nm. Mikrotubulus ini terjadi pada tubulin yang merupakan molekul bulat yaitu protein globur. Pada saat tertentu, tubulin terbentuk secara spontan

LIHAT JUGA :

https://rollingstone.co.id/
https://www.gurupendidikan.co.id/
https://www.dosenpendidikan.co.id/
https://www.kuliahbahasainggris.com/
https://www.sekolahbahasainggris.co.id/
https://www.ilmubahasainggris.com/
https://www.dulurtekno.co.id/
https://teknosentrik.com/
https://www.mobifrance.com/