Pengertian Atom, Dasar, Kelebihan, Kekurangan, Bunyi & Model

Pahami atom

Atom adalah unit dasar materi yang terdiri dari inti dan awan elektron bermuatan negatif yang mengelilinginya. Inti terdiri dari proton atau neutron bermuatan positif, yang juga bermuatan netral.

 

Pengertian-Atom,-Dasar,-Kelebihan,-Kekurangan,-Bunyi-&-Model

Elektron dalam atom dapat terikat ke inti atom dengan gaya elektromagnetik. Beberapa kelompok atom juga dapat bergabung satu sama lain dan membentuk molekul. Atom yang mengandung jumlah proton dan elektron yang sama bersifat netral, sedangkan atom yang mengandung jumlah proton atau elektron yang berbeda bersifat positif atau negatif sering disebut sebagai ion. Atom juga dikelompokkan berdasarkan jumlah proton dan neutron yang ada di dalam nukleus. Jumlah proton dalam atom tersebut menentukan unsur kimiawi atom tersebut, dan jumlah neutron menentukan isotop unsur tertentu.

Teori atom dasar Rutherford pertama

Setelah Jhon, teori atom Dalton dibantah dan juga diperbaiki oleh Jj. Thomson menyatakan bahwa atom itu seperti roti kismis, dan giliran Rutherford yang menyangkal kebenaran teori atom Thomsom.

Saat itu, Rutherford mengatakan bahwa atom memiliki inti pusat, atau sering disebut sebagai inti, dikelilingi oleh awan elektron yang bermuatan negatif.

Teori atom Rutherford didasarkan pada eksperimen dengan membakar inti atom pelat emas menjadi partikel alfa, yang sering disebut eksperimen Geiger-Marsden. Pada titik ini, Rutherford akan membuat desain eksperimental untuk membakar atom emas dari partikel alfa yang dipancarkan oleh unsur radioaktif. Padahal, ada sinar radioaktif yang telah dipantulkan, dibelokkan, atau dipancarkan. Rutherford kemudian menjelaskan bahwa ketika partikel alfa menghantam nukleus, akan terjadi tabrakan yang menyebabkan defleksi dan refleksi partikel alfa. Ini karena massa dan muatan atom, yang berpusat pada inti inti. Rutherford kemudian menyarankan bahwa muatan pada inti atom akan sebanding dengan massa atom dalam satuan SMA / massa atom. Partikel alfa yang menabrak awan elektron tidak dibelokkan atau dipantulkan.

Dari hasil pemahamannya melalui eksperimennya, Ernerst Rutherfordutherford akhirnya menyimpulkan bahwa:

• Bagian terbesar dari volume atom adalah ruang hampa tertentu.

• Massa atom berpusat pada inti atom (nukleus).

• Muatan atom dapat terkonsentrasi di pusat atom dengan volume yang relatif kecil. Kelipatan muatan ini sebanding dengan massa atom.

Melalui kesaksiannya, E. Rutherford dapat menyangkal bahwa atom tidak seperti roti kismis, tetapi juga seperti susunan planet yang mengorbit matahari. Di sini matahari dibandingkan dengan inti pusat yang bermuatan positif (nukleus) atau dengan susunan planet, yang dianggapnya sebagai muatan negatif. Oleh karena itu, teori atom Dalton dan Thomson juga memiliki kelebihan dan kekurangan, dan teori atom E. Rutherford juga memiliki kelebihan dan kekurangan. Di bawah ini adalah kekuatan dan kelemahan teori atom E. Rutherford

Keuntungan dari teori atom Ernerst Rutherford

• Mudah dipahami agar mampu menjelaskan struktur atom yang sangat kompleks

• Dapat menjelaskan bentuk orbit elektron di sekitar inti atom

• Dapat menggambarkan pergerakan elektron di sekitar inti
Kerugian dari teori atom Ernerst Rutherford

• Model atom Rutherford tidak dapat menjelaskan keberadaan elektron dan bagaimana mereka beralih ke atom-atom ini.

• Elektron-elektron ini dapat melepaskan energi saat bergerak, membuat energi atom menjadi tidak stabil.

• tidak dapat menjelaskan spektrum garis atom hidrogen (H).

Rutherford Sounds of Atomic Theory

Rutherford mempelajari hamburan sinar (alfa) di lempengan emas. Hasil pengamatan dikembangkan dalam hipotesis model atom Rutherford:

  • Kebanyakan atom adalah permukaan kosong atau berongga.
  • Atom memiliki inti yang bermuatan positif, yang merupakan pusat massa atom.
  • Elektron bergerak mengelilingi inti dengan kecepatan yang sangat tinggi.
  • Sebagian besar partikel lewat tanpa hambatan. Sebagian kecil bengkok dan sangat sedikit yang terpantul.
  • Awan elektron tidak mempengaruhi distribusi partikel alfa.

Model teori atom Rutherford

Rutherford mempresentasikan model fisik dari struktur subatom sebagai interpretasi dari hasil eksperimen yang tidak diharapkan. Itu membangun model atom yang mirip dengan tata surya. Dalam presentasi ini, atom terdiri dari pusat massa (kemudian disebut sebagai inti, meskipun Rutherford tidak menggunakan istilah “nukleus” dalam tindakan) dan (diduga) dikelilingi oleh awan sebagai elektron yang berputar.

Model hipotesis atom Rutherford memuat beberapa indikator kunci, antara lain:

  • Awan elektron tidak mempengaruhi hamburan partikel alfa.
  • Sebagian besar muatan positif atom terkonsentrasi di volume kecil di atom pusat, yang kemudian dikenal sebagai inti atom. Muatan tinggi sebanding dengan massa atom – sisa massa diketahui sangat dipengaruhi oleh neutron…. Pusat-pusat massa dan muatan terkonsentrasi ini memengaruhi pantulan partikel alfa dan beta.
  • Massa atom berat seperti emas biasanya terkonsentrasi dalam serangkaian muatan karena perhitungan menunjukkan bahwa permukaan tidak dipantulkan atau digerakkan oleh kehadiran partikel alfa berkecepatan tinggi, yang, tetapi tidak, memiliki pulsa yang sangat tinggi dibandingkan dengan elektron yang diwakili. berat seluruh atom.
  • Atom itu sendiri 100.000 (105) kali lebih besar dari diameter inti atom. Representasi tersebut dapat diasumsikan seolah-olah Anda sedang menempatkan sebutir pasir di tengah lapangan sepak bola.

Dalam kejatuhannya pada Mei 1911, Rutherford secara eksklusif berfokus pada area pusat muatan positif atau negatif yang sangat tinggi di atom.

Baca Juga: